Akhirnya…..

March 11, 2009

Akhirnya??

Kenapa sih judulnya gitu??

Soalnya ini adalah tulisan saya yang pertama kali setelah kurang lebih 6 bulan. Wow, cukup lama juga ternyata yah saya gak nulis lagi. Udah hampir satu semester. Ya, satu semester. Saya gak nulis lagi semenjak masuk kuliah.

Sebenernya bukan gara-gara sibuk belajar sih (gak mungkinlah,,hehe). Saya soalnya waktu masuk kuliah lagi ngebaca satu buku. Mm, sebenernya bukan satu sih, tapi satu kesatuan. Tetralogi. Bukan, bukan Tetralogi Laskar Pelangi (walaupun saya baca juga), tapi Tetralogi Pulau Buru karangan Pramoedya Ananta Toer.

Kenapa gara-gara baca buku? Waktu pertama kali baca yang pertama, Bumi Manusia, saya jadi bertekad, gak akan nulis sebelum selesaiin baca ampe Rumah Kaca. Yah, karena kemalasan dll jadilah saya menghabiskan baca empat buku selama enam bulan. Dan, jadilah saya menghabiskan waktu 6 bulan tanpa nulis lagi.

Kalo dipikir-pikir, aneh juga yah, kok bisa sih saya bertekad yang aneh-aneh kayak gitu? Sebenernya saya gak tau juga kenapa. Apa buat seru-seruan aja kali yah? Atau ngetes komitmen? Gak tau deh, yang penting sekarang saya mau mulai nulis lagi, seenggaknya sampe saya berkomitmen yang aneh-aneh lagi.

Gak klop juga kayaknya kalo saya gak bahas dikit tentang buku yang saya baca itu. Oke, pendapat saya setelah baca Tetralogi Pulau Buru, WOW, mantap. Saya merekomendasikan buku itu buat dibaca. Banyak yang bisa didapat dari buku itu. Saya gak menyesal menghabiskan waktu saya untuk ngebaca buku itu, begitu banyak pembelajaran yang saya dapat.

Saya pernah baca, kalo ada buku di Amerika yang berjudul “To Kill A Mockingbird”, buku itu adalah best seller dan dijadikan salah satu buku wajib bacaan anak-anak. Saya jadi berkhayal, gimana kalo seandainya Tetralogi Pulau Buru dijadikan bacaan wajib, yah mungkin bukan buat anak-anak juga sih karena agak berat, paling enggak anak-anak muda di Indonesia pernah membaca buku itu. Yah, gimana yah kalo anak-anak muda Indonesia pernah baca buku itu? Pendapat saya, mungkin bisa terjadi kemajuan pemikiran anak-anak muda bangsa ini kalo anak-anak muda Indonesia membaca dan menghayati Tetralogi Pulau Buru. Mungkin…..

Ada salah satu kutipan yang saya suka, diambil dari buku keempat Rumah Kaca. Saya gak akan ngutip mentah-mentah, karena bukunya dilindungi hak cipta, hehe. Intinya, manusia yang hanya menerima kenyataan saja adalah manusia yang gak berkembang. Kalo orang gak mau buat kenyataan-kenyataan baru, hapus aja kata kemajuan dari kamus manusia. WOW. Dalem juga yah, haha..

Gara-gara manusia membuat kemajuan, maka ada kata “kemajuan”.

Bisakah umat manusia mempertahankan agar kata “kemajuan” tetap ada di kamusnya??

Saya berharap bisa…

Sampai kapan manusia bisa mempertahankan kata “kemajuan” tetap ada dalam kamus?

Saya berharap sampai akhir waktu…

Apakah saya ikut terlibat dalam proses mempertahankan kata “kemajuan” tetap ada dalam kamus?

Saya berharap iya…

2 Responses to “Akhirnya…..”

  1. dwihutapea said

    iya gw tau rega bagus banget..
    dari jaman masih muda dulu gw uda di-cekok-in sama eyang gw suruh baca itu (kan ompung gw orang PKI tuh,jadi lah eyang gw memaksa supaya cucu2nya punya cara berpikir yang beda dari manusia indonesia umumnya). Tapi apa daya gw males banget, dan baru berhasil baca bumi manusia.
    jadi mau baca deeeh

  2. regasadja said

    iya dwi,,
    baca deh keempat-empatnya..
    gua baca Bumi Manusia langsung ketagihan..
    Dan gak nyesel ngabisin waktu yang agak lama buat itu..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: