Wisuda….

July 22, 2008

Hmm, hari Sabtu kemaren, 19 Juli 2008, abang saya wisuda. Puji Tuhan. Bangga juga sih, punya abang udah sarjana, hehe. Dah gitu, saya juga seneng, karena uda lama gak ngerasain suasana wisudaan di kampus (padahal baru bulan Maret kemaren,he2). Tapi, walaupun seneng, ada juga satu kekhawatiran..

Kalo ngomong tentang wisudaan, pasti senenglah, apalagi abang sendiri yang wisuda. Gimana gak seneng. Lantas apa yang saya khawatirkan..? Sebenernya, yang saya khawatirkan adalah kapan saya nyusul, soalnya di kluarga, sayalah yang berikutnya harusnya lulus, pasti ditanya-tanyain, hehe. Ini beneran loh, walaupun terkadang saya terkesan nyantai kalau ditanya tentang lulus, tapi sebenernya saya agak khawatir juga tentang hal ini, hehe. Terkadang takut juga kalo dapet pertanyaan, “Rega kapan lulus?” dari keluarga. Pasti saya ngejawab, “Yahh,,kalo lancar,blablabla..” Pasti muter-muter deh jawabnya soalnya jantung udah kebat-kebit. Ya, saya khawatir. Khawatir gak bisa menuhin target lulus cepet. Khawatir ngecewain orangtua ama kluarga. Khawatirlah pokoknya…

Wajar kan kalo kita khawatir? Ya, wajar banget. Tapi pertanyaannya, sampe kapan saya harus khawatir. Apakah saya harus terus-menerus khawatir? Kuliah dan wisuda hanyalah merupakan satu ‘bab’ tersendiri dalam buku yang berjudul ‘hidup kita’ dan setiap ‘bab’ mempunyai kesulitannya sendiri. Jadi, mau sampai kapan saya terus-menerus khawatir akan kesulitan hidup? Masak sih satu buku ‘hidup kita’ itu diisi oleh kekhawatiran terus? Gak dong, bisa bosen bacanya, bayangin aja sinetron isinya nangiiiiis mulu, hehe..

Trus apa dong yang harus saya lakukan? Ora et labora. Yups, satu kalimat kuno yang pasti kita sudah sering denger. Bekerja dan berdoa..

Bekerja, bekerja, bekerja. Saya jadi inget satu kata-kata dari iklan, apapun mungkin kalo kita mau berkeringat. Bener sih, hidup itu maunya jangan saya isi dengan hanya khawatir, tetapi berusahalah untuk menyingkirkan kekuatiran itu. Bekerjalah. Kalau kita belajar dari semut, dia selalu bekerja mengumpulkan makanan. Itu semut loh, yang kecil. Masa saya sebsagai manusia gak malu males-malesan. Malu dong ama semut, hehe. Untuk selalu saya inget, Amsal 12:24. Tangan orang rajin memegang kekuasaan, tetapi kemalasan mengakibatkan kerja paksa. Inget, Ga…

Terus, berdoa deh. Selalu berdoalah untuk yang kita kerjakan, apapun itu. Selalu berpengharapanlah sama Tuhan, karena Dia selalu pegang janji-Nya. Percaya deh, apapun yang Dia rencanakan, pasti berujung pada kebaikan.

Khawatir tu manusiawi, tapi yang terpenting adalah apa yang kita lakukan untuk kekhawatiran itu. Apapun kekhawatiran yang kita hadapi, baik untuk akademis, pekerjaan, kesehatan atau apapun itu, slalu inget untuk bekerja dan berdoa..

Met wisuda bang.. Semoga adikmu ini bisa nyusul secepatnya,hehe..

2 Responses to “Wisuda….”

  1. davidgultom said

    abang terharu dek membaca postingan mu…ahahaha..

    satu ayat buat lo:
    mazmur 55:23 Serahkanlah kuatirmu kepada TUHAN, maka Ia akan memelihara engkau! Tidak untuk selama-lamanya dibiarkanNya orang benar itu goyah.

    Tuhan memberkati..

  2. winda yang super kece said

    regaaaaa..
    semangat ya..
    percaya deh, Tuhan pasti ngasih yang terbaik.. hehe..
    *walaupun agama kita beda, tapi gw yakin ga Tuhan lo dan Tuhan gw pasti ngasih yang terbaik buat umatnya.. hehe..*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: